Minggu, 06 Februari 2011

di dunia ini

di dunia ini kita BERLOMBA..
bersama banyak orang dengan berbagai latar belakang.
kau harus BERJUANG menang,
sebab tidak karena kau benar maka kemenangan bersamamu.
ya, kau harus berjuang MENANG,
karena hanya itulah tempat yang layak bagi kebenaran yang menyertaimu.

tiada PERJUANGAN tanpa PENGORBANAN.
tiada PENGORBANAN tanpa KESABARAN.
bersama kesulitan ada lebih banyak KEMUDAHAN.

Selasa, 01 Februari 2011

Fisiologi #2: Alveolus (2)


dari 2 faktor yang ngejaga alveolus supaya ngga collapse, surfaktan berperan lebih utama daripada mekanisme interdependensi alveolus.

***

"tan, minta taushiyah dong. saya lagi futur nih," ngga jarang ada orang nanya gini ke saya.

saya jawab, "kerjain aja apa yang harus kamu kerjain".

kalo kata iklan, "just do it!". males belajar? belajar aja! ngga usah nunggu taushiyah dulu. saya yakin kalo mau pinter kita harus belajar, kalo mau kaya kita harus berusaha.. soalnya "pinter" dan "kaya" adalah sesuatu yang di luar kendali kita.
tapi untuk rajin, kita cuma harus rajin. kalo mau belajar, kita cuma harus belajar. ngga harus semangat dulu. kalo mau semangat, tinggal semangat aja. ngga butuh apa2 dulu. soalnya rajin, belajar, dan semangat adalah sesuatu yang di dalam kendali kita.

kesalahan awalnya adalah persepsi tentang diri kita yang seolah ngga kita kendaliin. harus kita stimulus dulu untuk gerak. itu kan jelas salah. kalo mau gerak ya tinggal gerak. kalo hati dan badan kita seolah jadi 2 orang yang berbeda, hati2 jangan2 badan (alias diri) kita lagi dikendaliin hawa nafsu atau syetan, bukan hati nurani (alias diri) kita sendiri.

kalo belajar dari surfaktan, menurut saya obat males paling ampuh itu semangat dari diri kita sendiri. kalo males, paksain aja. obat males itu ngerjain apa yang harus kita kerjain. ga usah banyak mikir minta taushiyah, nyari lingkungan kondusif, dan lain-lain. kalo tau kita salah, langsung puter arah. kalo tau harusnya gimana, ya langsung kerja. beres. ga ribet.

kalo kata Allah,
"berangkatlah kamu baik dengan rasa ringan maupun rasa berat.." [QS. At Taubah (9) : 41]


kata seorang mentor saya jaman SMA dulu, pilihan kata 'infiruu' yang artinya 'berangkatlah' disini bermakna 'melesat bagaikan anak panah'. jadi walaupun males, kerjain aja sekuat tenaga.

ada yang bilang ke saya, "tapi nanti ga ada feel-nya.."

mendingan dikerjain tanpa feel daripada ngga ngerjain sama sekali, kan?
kerjain aja, semoga Allah perlahan ngasih perasaan nikmat dalam ngerjainnya.

surfaktan berperan lebih utama daripada mekanisme interdependensi alveolus. nah, saya rasa faktor utama yang ngejaga diri kita supaya ngga collapse juga adalah diri kita sendiri, bukan orang lain.
ujung2nya, MAU ATAU NGGA?!

***

*) 'futur' bisa diartiin 'kembali/mundur/menurun'. biasanya istilah 'futur' dipake untuk keimanan yang lagi melemah.