Senin, 25 Oktober 2010

screening

jumat malem, saya baru ditawarin masuk tim perumus fit & proper test screening calon ketua Senat Mahasiswa FK Unpad. jadi inget waktu dulu saya sempet ikut (sebentar) screening calon Ketua OSIS SMA 3. motivasi awal maju (insya Allah) karena niat baik, tapi akhirnya mundur juga (insya Allah) karena niat baik. intinya, dulu saya mikir ada prioritas strategis yang harus diatur.


dulu kakak kelas saya penjabat ketua MPK yang ngedorong2 saya untuk maju. walaupun dia yang jadi penanggung jawab screeningnya, tapi dia ga khawatir nantinya subjektif. waktu saya mutusin mundur secara sepihak tanpa ngobrol2 sama dia, saya sempet jadi ga enak karena dia keliatan kecewa.

setelah ngajuin surat pengunduran diri, saya kira semua urusan udah selesai. ternyata, saya tetep harus dateng sidang screening. kalo calon lain dateng untuk dites dll, saya dateng untuk penegasan mundur dan "pamitan".

tapi karena waktu itu saya dikasih taunya ngedadak sedangkan sekolah lagi libur dan saya udah di sekolah, akhirnya saya dengan "ga sopan"-nya dateng sidang screening calon ketua OSIS SMA 3 dengan kaos dan sendal jepit :D

yah, lumayan berkesan :)

Sabtu, 23 Oktober 2010

beurat..

"kata dr. Fathul, kita ga mungkin bisa ngasih banyak ke orang lain kalo kebutuhan diri sendiri aja belum terpenuhi. jangan sampai sibuk di kemahasiswaan, tapi kapasitas ilmiah kedokterannya terabaikan ya. ngerjain LI harus jadi LI terbaik, di tutorial kita fokus. apalagi menyangkut kebutuhan teman2 setutor juga. jangan lupa belajar ya, tapi jangan sampe juga saking asyiknya belajar, lupa sama temen2 lain yang kepayahan ngerjain amanahnya. ayo belajar tawazun!"

***

tiba2 ada sms gitu.
walaupun saya yakin sms itu bukan cuma buat saya,
tapi tetep aja saya yakin itu untuk orang2 kaya saya.
di kepala yg ngirim pasti ada saya
(seolah "GR", tapi lebih tepatnya "rumasa" -_-)

walaupun ga sepenuhnya kata2 dr. Fathul sesuai sama realita,
tapi idealnya emang kaya gitu. yang gini yang "beurat"

Ust. Lutfi Hasan Ishaq pernah bilang (ga persis, tapi kurang lebih gini),
"dunia politik kemahasiswaan itu ada terutama bukan untuk ngontrol pemerintah, tapi untuk jadi panggung bagi mahasiswa2 yang terbina. setelah memiliki integritas akademik & non-akademik (karakter dsbg.), maka mereka harus muncul menjadi figur di tengah mahasiswa lainnya agar menjadi role model dan mereka dilatih untuk memobilisasi massa. menggerakkan mahasiswa lainnya untuk mau berubah".

berat kan?
makanya klo lagi ngobrol2 sama yasir-radit-hakam,
alesan paling gampang buat saya nolak jadi ketua AsySyifaa',
"karena bertahun2 ketua AsySyifaa selalu cum laude" :)

untuk saat ini, mestinya orang kaya saya emang cuma bantu2 aja di kemahasiswaan.
mereka yg prestasi akademik & non-akademiknya bagus yang mimpin.

tapi ujung2nya, klo diamanahin & siap mental,
"hajar aja lah, anggap aja jodoh"
sambil benerin diri sendiri, berkontribusi semampunya untuk ummat

*agak sedikit khawatir tulisan ini disalahpahami

Rabu, 20 Oktober 2010

leadership training by doing

inget masa2 waktu jadi Ketua LKS



lebih banyak belajar ttg kepemimpinan daripada waktu jadi peserta



belajar mimpin dengan berhadapan langsung sama masalah



masa2 pembelajaran yang sangat indah, tapi ga perlu saya ulang di kampus ini



lebih tepatnya, ga boleh saya ulang..

Minggu, 10 Oktober 2010

menjaga hati

waktu SMA, pernah suatu kali kakak saya ngingetin saya.
"Tanri jangan terlalu dingin ya sama akhawat," katanya.
"kenapa?" kata saya. "kan lebih baik gitu supaya ngejaga diri masing2".
"mungkin Tanri maksudnya gitu, tapi ada juga akhawat yang malah jadi kagum atau semacamnya karena Tanri yang terlalu cool".

waktu kuliah, kakak saya berkali2 ngingetin.
"Tanri jangan terlalu cair ya sama akhawat".
"nggak kok, Tanri sikap ke semuanya sama aja. merata.."
"iya, tapi kadang ada yang bisa salah paham karena sikap Tanri ke dia".

agak ribet emang. ya, ini agak ribet. tapi saya ngerti betul maksud baik kakak saya. beberapa minggu yg lalu dia cerita..

"dulu, seorang akhawat dan seorang ikhwan deket banget sampe2 si akhawat suka sama si ikhwan dan berharap si ikhwan segera ngelamar untuk nikahin dia. tapi waktu ditanya kapan, ikhwannya bilang kalau selama ini dia cuma berusaha bersikap baik aja tanpa maksud terlalu jauh sampai mau nikah. sejak itu psikis si akhawat jadi agak keganggu".

saya mulai (berusaha) ngerti.

biarlah orang lain berpikiran kaya lirik lagu "aku adalah lelaki yang selalu ingin dipuja wanita".
tapi saya, cuma mau menjaga perasaan saya dan semua orang di sekitar saya. mungkin ga banyak bahkan ga ada akhawat yang akan bersikap kaya cerita di atas ke saya. tapi kalo ada satu aja yg kaya gitu, ternyata bisa jadi masalah.
biarlah perasaan yang sangat agung itu Allah karuniakan setelah emang jelas dan sah. setelah rasa itu jadi berkah bahkan ibadah..

biarkan aku menjaga perasaan ini..
menjaga segenap cinta yang telah Kau beri..

Berjodoh


waktu itu, rasa cinta saya pada angkatan 2008 tumbuh gitu aja. saya pun tanpa banyak mikir, bilang siap klo dipilih jadi ketua angkatan dan ternyata takdir sejalan. akhirnya, saya dan keluarga angkatan FK Unpad 2008 pun berjodoh.

di pembinaan juga gitu. atas dasar cinta pada pembinaan kampus, saya bilang insya Allah siap. ternyata Allah juga menakdirkan. maka jadilah saya dan pembinaan Asy-Syifaa berjodoh.

masalah fasil LKMM Nas lain lagi. saya bersiap tapi ternyata ga Allah takdirin.
jadilah saya ga berjodoh dengan amanah fasil LKMM Nas.

tugas kita semua cuma bersiap untuk MAMPU mengemban amanah dalam menghidupi yang kita cintai.
selanjutnya, kalau berjodoh, kesiapan dan takdir akan mempertemukan kita..

lupakan

tragedi itu terjadi hampir setahun lalu. walau sedikit, tiba2 kenangan buruk itu kebahas lagi..

ga ada yang lebih buruk daripada tertuduh untuk suatu kesalahan yg ga kita buat. dulu, sempet saya coba lurusin. tapi dari persepsi hari ini, kayaknya ga berubah.

sayangnya, ga semua hal bisa dijelasin. sampe kapanpun, kayaknya emang cuma segelintir orang (skitar ga lebih dari 10 org) yg tau semua kenyataannya secara utuh.

untungnya, emang ga semua hal harus dijelasin.
seperti halnya, ga semua masalah harus diselesai-in. ga semua kesalahpahaman harus dlilurusin.

kadang, biarlah waktu ngehapus ingatan kita semua ttg sebuah tragedi.
atau kalaulah akan jadi catatan hitam ttg diri kita di mata org lain, biar Allah aja yang tau apa yg sesungguhnya. karena kita dihisab oleh-Nya, bukan manusia.

hidup ini indah selama kita ga selalu pengen terlihat baik di depan orang lain^^

jadi ngerasa konyol karena sempet menggalau-mellow karena kejadian yang udah berlalu lama.
bismillah, looking forward :)

di atas motor

"teh, knp banyak yg bilang kita mirip ya?" kata saya ke kakak saya.

"emang mirip tau. kita kan dari kecil sering bareng2 terus jadi kita banyak berkembang bareng2. banyak hal yang sama yang tumbuh dari diri kita", jawab si teteww.

"tapi ada yg beda lho teh. orang2 banyak yang dengan cepet langsung respek sama teteh begitu kenal, soalnya teteh itu punya track record & riwayat hidup yg luar biasa. bisa dibilang berprestasi.. sedangkan tanri ngga. rata2 orang baru agak respek sama tanri klo udah kenal agak lama atau tanri mulai banyak show up. soalnya tanri kan ga berprestasi. hidup tanri biasa2 aja".

"soalnya Tanri ga pernah 100% klo ngerjain sesuatu.
menurut teteh, itu penyebabnya.."
di atas motor.
udah berbulan2 bahkan mungkin bertahun2 yang lalu,
tapi masih terngiang2 selalu

Sabtu, 02 Oktober 2010

mereka yg hebat2

sesuai harapan, temen2 seperjuangan saya sekarang udah makin keren2.. yg ga sesuai harapan, saya malah ga berkembang dan makin jauh ketinggalan di belakang.. pertanyaannya, gimana caranya supaya saya bisa berkembang dan mulai dikit2 ngejar mereka?

(tadinya mau masang foto orang2 yg bikin saya sirik, tapi ga jadi soalnya banyak cewe2/akhawat2nya juga, jadi ga enak)