Sabtu, 13 Desember 2008

Konsultasi: Sabar



tan, sejauh mana sih kita harus sabar?
gimana caranya supaya kita bisa tetep sabar?

Seorang temen nanya gini lewat SMS. Dari situ, saya pikir temen saya ini lagi ada masalah. Saya terdorong untuk nolongin dia dan bertekad untuk ngejawab sebaik-baiknya. Tapi, karena khawatir salah jawab, akhirnya saya mikir-mikir dulu. Karena mikirnya kelamaan, akhirnya lupa ngejawab sampe kalo ga salah 2 hari. Tapi alhamdulillah akhirnya saya jawab juga lewat SMS.

Asw. Nganu (nama samaran), maaf baru bales. Soalnya takut salah jawab.

Saya pikir, sabar itu gambaran kecerdasan seseorang. Orang yang paling sabar adalah orang yang paling cerdas. Contohnya Rasulullah.

Sabar itu saya artiin sebagai kemampuan seseorang untuk nguasain nafsu/emosinya dengan hati/akalnya. Jadi, sabar bukan pasrah. Pasrah
& temperamen sama-sama emosional, cuma yang satu rendah, yang satu lagi emosi tinggi.

Rasul pas diperangi reaksinya bisa diam, bertahan, bisa juga nyerang balik. Tergantung pertimbangan kondisinya. Yang penting berbuat yang terbaik menurut hati/akal, bukan nafsu/emosi. Wallahu a'lam. (Terbantu ga?)

Itulah jawaban saya. Tapi pas saya inget-inget lagi pertanyaannya, saya ngerasa kayaknya belum kejawab semua. Jadi saya kirim sms tambahan.

(+)an:
Jadi sabar itu ga ada batasnya, karena setiap saat kita harus selalu sabar (berbuat sesuai hati/akal). Tapi, berdiam diri itu ada batasnya, ya tergantung kondisi..

Yang pasti, Allah bersama orang-orang yang sabar dan setan selalu bersama orang-orang yang dikuasai emosi/hawa nafsunya. Wallahu a'lam.


Begitulah jawaban saya..

Jumat, 12 Desember 2008

Konsultan kacangan..

Saya rasa ngga jarang orang nanya ke saya suatu masalah dalam hidupnya yang saya rasa ini bukan pertanyaan biasa. Kadang masalah pribadi, organisasi, atau apapun. Yang pasti, sebenernya saya ngerasa saya aja belom bener, tapi ya akhirnya saya coba jawab sebisa saya. Niatnya nolong orang aja. Semoga dinilai sebagai ibadah. Kalo salah, semoga Allah ampuni dan ada hikmahnya.

Nah, di blog ini saya mau bagi-bagi sedikit dari beberapa jawaban saya untuk masalah-masalah orang lain yang pernah nanya ke saya. Kalo ada yang terinspirasi, inget.. Segala puji cuma untuk Allah. Kalo ada yang punya pandangan lain, silakan isi komen-nya. Semoga bermanfaat untuk yang baca, juga bermanfaat buat saya.


Makasih..

Semoga Allah membalas kebaikan dengan kebaikan yang jauh lebih besar..


1 orang pasien tidak sama dengan 1 nyawa

Waktu Bang Kemal, kakak pengajar saya di NF cerita ke saya tentang kedokteran –yang akhirnya saya tertarik masuk kedokteran juga karena dia-, salah satu potongan cerita yang saya inget adalah betapa bahagianya seorang dokter saat berhasil nyelamatin nyawa seorang direktur perusahaan yang hidup-matinya bisa nentuin nasib hidup ribuan karyawannya. Belum lagi kalo ternyata karyawannya itu adalah tulang punggung ekonomi keluarga. Kebayang betapa berartinya nyawa sang direktur.

Itu satu contoh. Contoh lainnya banyak. Senggaknya, sangat mungkin ada cewek konyol yang bunuh diri karena ditinggal mati pacarnya. Inilah maksud judul tulisan ini. Tentu aja setiap orang cuma punya satu nyawa. Tapi, satu hal yang selalu pengen saya inget yaitu ada orang-orang yang kalo dia meninggal, maka bisa berdampak orang lain meninggal

Pada awalnya, lewat pemikiran ini saya jadi semangat karena besarnya manfaat yang bisa saya kasih ke orang lain dengan ilmu saya nantinya. Tapi, belakangan justru sebaliknya. Saya jadi tersadar kalo jadi dokter emang ga bisa cuma punya ilmu pas-pasan. Cuma cukup buat lulus dan dapet gelar dokter, terus mikirin cara ngumpulin uang sebanyak-banyaknya. Na’udzhubillah.

Liburan idul adha yang agak panjang kemaren, saya jadi tersadar lagi sama hal ini. Selain karena selama liburan saya banyak nonton film kedokteran kaya “Team Medical Dragon”, “ER” dan “House”, saya juga diingetin lagi sama ayah saya yang di rumah sakit tempat kerjanya baru aja ada pasien yang meninggal. Jangan sampe, ada pasien yang ga ketolong karena bodohnya saya. Jangan sampe, suatu saat nanti saya ga bisa nolong pasien karena selama ini saya males dan ga total dalam belajar. Apa yang mau saya bilang ke keluarga pasien? Apa jawaban saya pada Allah di akhirat nanti? Masya Allah.. Laa haula wa laa quwwata illaa billaah..

***

Mungkin bener kata orang-orang, “selain guru, dokter adalah profesi yang udah dijamin surga karena manfaatnya yang besar untuk orang lain”.

Tapi mungkin bener juga kata temen saya, “kalo dokter ga belajar bener-bener selama pendidikannya dan suatu saat dia jadi ga bisa nolongin pasien karena kebodohannya, mungkin tempatnya di neraka”.

Wallahu a’lam..