Rabu, 04 Agustus 2010

PDW#02 lawang angin (1)

Teman, saya mau cerita tentang PDW dari hal2 yang paling sederhana dulu aja ya. Pertanyaan simpel, “sebulan di gunung tidurnya gimana?” (Biasanya orang2 bilang “sebulan di gunung”, padahal sebenernya PDW kan ga sebulan penuh di gunung). Nah, saya bakal jabarin berbagai macam “rumah” dan “tempat tidur” yang jadi tempat berlindung dan istirahat saya dan siswa2 lainnya selama PDW.

Mungkin, pada ngebayanginnya pake tenda mirip orang2 yang kemping. Kalo ada yang udah tau area situ lembang mungkin ngebayanginnya selama di situ lembang ya tinggal di barak, kenyatannya inilah variasi tempat kami beristirahat.

Pertama.

Long march dari sekre wanadri ke Situ Lembang ternyata ga sebentar. Awalnya saya kira berangkat pagi2 abis shubuh, sore bakalan nyampe tangkubanperahu dan malemnya udah nyampe Situ Lembang. Ternyata rombongan ngumpul di Tangkubanperahu sampe maghrib. Abis maghrib baru bergerak ke Situ Lembang.

Mungkin perpaduan badan cape karena seharian jalan, suasana gelap karena udah malem, dan faktor-faktor lainnya (yang pasti, sangat mungkin ini juga rekayasa panitia), akhirnya kita baru nyampe Situ Lembang sekitar jam 6 pagi.

Nah lho, jadi ga tidur?

Ngga juga. Kita sempet tidur sebentar. Saya lupa persisnya, tapi sekitar jam 3 pagi siswa dikumpulin di bawah pepohonan dan disuruh ngeluarin ponco. Ternyata, malem itu kita dikasih waktu tidur dengan baju basah, badan cape, ransel/carrier tetep dipake, dan ponco nutupin badan. Posisinya duduk nyender ke pohon.

Sekitar jam setengah 5, sebuah ledakan TNT yang langsung disambung teriakan, “bangun, tuan-tuan!” berulang2 menandai akhir dari waktu istirahat kami yang lumayan "berkesan": duduk berponco di bawah pepohonan (^^).

BERSAMBUNG..

2 komentar:

  1. haha.. disana mah TNTnya masi mempan tan.. pas di situ lembang kayanya udah ga ngefek tuh... zzzzz

    BalasHapus
  2. haha. iya, nan. sbnernya mempan sih buat bangunin, tp abis itu tidur lagi :p

    baru bangun beneran pas diteriakin, "Tuan!!" :))

    BalasHapus