Selasa, 24 Maret 2009

Satu Cerita Hati

"izinkan hati ini bercerita beberapa menit saja.."
bismillah..

sekarang, rasanya hidup saya betul2 udah ga seimbang. mungkin sbenernya udah dari dulu, tapi betul2 kerasa akibatnya sekarang2.

Semester 1 di FK unpad, rasanya betul2 ga sabar pengen ikut organisasi sana sini sbg pelampiasan. gimana pun, saya sangat berhasrat untuk bisa bermanfaat maksimal. Tapi semester 2, astaghfirullah.. Saya betul2 ga enak sama banyak orang. Rasanya banyak tanggung jawab yang ga terpenuhi dengan baik. Sedih..

Rasanya ga enak ke temen2 kelompok tutor D2. Mereka harus nerima nasib sekelompok sama saya yang jarang blajar dulu sblm tutor, kadang bikin handout LI ga jelas dan paling parahnya, review untuk case 3 belum beres juga padahal udah ditugasin sejak beberapa minggu yang lalu.
Belajar harusnya jadi prioritas pertama seorang mahasiswa, kan? Tapi rasanya selama kuliah, senggaknya semester 2, saya belum pernah belajar untuk ngerti materi kuliah. saya belajar sebatas usaha untuk ngerjain tugas aja. Apalagi u/ tugas tutor, klo g bner, yg dikorbanin tmen2 juga. Rasanya seakan mengkhianati klompok tutor. Nyatanya, dgn dasar pmikiran kaya gitu pun, hasilnya blm bner. Astaghfirullah..

Ga enak sama keluarga angkatan FK Unpad 2008. Dulu waktu saya awal2 kpilih, saya sangat berharap sampai kapan pun mereka ga pernah nyesel milih saya jadi ketua angkatan. Saya berharap ga dipilih, tapi tekad saya, klo udah dipilih ya harus dijalanin sbaik2nya. Makanya klo ada yang ga bner, saya harap bisa langsung dikasih tau. Angkatan kan cuma bisa berhasil kalo dibangun sama semua. Tapi skarang, mreka kpikiran nyesel ga ya? Apalagi terbukti klo di angkatan ini banyak orang2 hebat yang bisa bikin orang mikir, "mungkin klo mreka yg jadi ketua angkatan, kondisinya bakal lebih baik". Semester 1, saya sibuk di dunia yang lain dari tmen2 pngurus angkatan pada umumnya. Hasilnya, serasa sulit u/ bisa membangun tim yang kokoh walaupun pilar2nya udah ada. Semester 2 lebih banyak kesempatan, tapi ternyata kerjaan pun smakin banyak. Ga nyangka smester 2 kerjaan ketua angkatan jadi kaya gini. Akhirnya banyak yang ga sesuai harapan saya pribadi. Saya belum berani minta evaluasi kinerja dari temen2 karena emang belum ngerjain semua yang mau saya kerjain u/ angkatan. Yang saya minta baru sebatas kritik-saran dan bentuan u/ ngerjain beberapa hal yang bisa diwakilin ato dikerjain bareng2.

Kastil Sema & pembinaan Asy Syifaa, rasanya kurang efektif. Berusaha seoptimal mungkin, tapi tetep ga bisa memenuhi ekspetasi saya sendiri. Rasanya banyak hal yang masih pengen saya kasih. Walaupun TG dan Akang-Teteh pembinaan "nampak" memaklumi, saya rasa harapan mereka lebih dari apa yang udah saya kasih.
Stugov prosesnya habis2an, hasilnya.. wallahu a'lam. Entah hasilnya minim ato nihil sama sekali. Pembinaan, memang baru, tapi sjauh ini kontribusi sy blm banyak.
Masih ada minimal 4 peran kaya tadi (di luar peran standar org2 kaya hamba Allah, anak, adik&/kakak, mahasiswa,dll) yang ga bisa diurai di sini. Kalau dievaluasi, semua ga 100% berhasil, bahkan mungkin termasuk parah.
Saya suka ga enak kalo dibilang sibuk sama orang2. Apalagi klo udah nyebut2 salah satu amanah. Misalnya ada yg bilang, "tanri kan ketua angkatan, jadi sibuk".
Saya pikir, sebenernya semua orang harus sibuk. Ga ada yang boleh hidup santai, berbuat semaunya u/ dirinya sendiri. Harus ada peran2 publik yang diambil atau setidaknya siap diterima kalau kita diminta. Tapi, kadar tanggung jawab yang bisa dipikul setiap orang itu relatif. Nah, dari perjalanan waktu sejauh ini, saya rasa beban di pundak saya udah melebihi kapasitas saya. Maaf, temen2.. Jadi ketua angkatan pasti nambah kerjaan, tapi saya kaya gini bukan (cuma) karena jadi ketua angkatan. Semua amanah saya terakumulasi sampai kadarnya melebihi kapasitas saya, akibatnya ga bisa maksimal semua. Saya harus memotong2nya jadi to do list dan ngerjain satu per satu berdasarkan prioritas penting-mendesak. Hasilnya, mau sesibuk apa pun saya, to do list di HP masih banyak aja.

Tapi insya Allah
ini ga akan bikin saya turun semangat. Klo org lain nanya, "tan, capek ga kaya gitu?" Saya akan tetep jawab, "tentu capek, tapi saya mnikmati ini". Menikmatinya sbgai bagian konsekuensi tujuan hidup saya yang pengen bermanfaat untuk org lain. Cuma sayangnya slama ini kalo saya evaluasi kinerja saya pribadi, bikin saya sedih, kasian ke orang2 yang terkait sama amanah saya. Kadang ksedihan saya nampak di muka, seolah saya capek ato ga semangat (kaya tadi sore pas ketemu TG dan akhirnya dikirimin sms pnyemangat ^^).

Selalu ada hikmah dari apa yang kita jalani. Sambil terus menjalani hari2 ini sampai ketemu lagi checkpoint ato milestone hidup saya selanjutnya,
saya akan terus berusaha menjalani hidup dengan totalitas dan terus ningkatin kapasitas diri saya. Belajar dari kelebihan semua orang (ga ada orang hebat dan orang ga hebat, kita bisa belajar dari kelebihan setiap orang), membuka diri untuk kritik-saran dari orang2 (bahkan kadang bukan cuma membuka diri, tapi harus menggali dari org lain), dan terus berusaha ngambil hikmah dari setiap takdir kehidupan (dari satu cerita hati ini pun, ada hikmah yang terlalu panjang kalo saya tulis di sini).
Semoga Allah ngasih balesan yang lebih baik untuk orang yang membantu saya dengan doa atau apa pun yang mereka kasih.

Alhamdulillah.
Segala puji hanya untuk Allah..

Selasa 240309
18.37
Bale Padjadjaran 4 kamar 19
untuk satu cerita hati